21
Mei
09

Sabar, Ikhlas dan Bersyukur

Beberapa hari ini, saya merasa hidup saya berada di “titik terendah” dimana kesabaran dan keikhlasan saya benar2 di uji sama Allah, saya menjalani hidup ini hanya sebagai kewajiban.. ya sebagai kewajiban hidup yg hrs saya lakukan, hidup yg tanpa rasa, hidup yg hampa dan datar, hidup yg penuh air mata, bukannya saya cengeng tapi saya hanya ingin mengeluarkannya saja, karena kalo tidak saya keluarkan rasanya menusuk di dada ๐Ÿ™‚ selalu ada saja masalah dlm hidup ini, saya tidak munafik terkadang saya lelah dengan setiap masalah yg saya hadapi, saya hanya manusia biasa, dan segala sesuatunya mempunyai batas, termasuk kesabaran dan keikhlasan saya, ya seperti yg saya rasakan beberapa hari ini, kesabaran dan keikhlasan saya sedang berada di “titik terendah” beberapa hari ini jiwa saya terasa lelah..begitu juga dengan raga saya, banyak sekali pekerjaan dikantor yg mengharuskan saya pulang malam, sampai tgl merahpun saya tidak libur ๐Ÿ˜ฆ

saya juga tidak munafik, saya pernah mengeluh kenapa harus saya Ya Allah, kenapa hidup saya harus seperti ini, kenapa hidup saya tidak seperti si A, si B dan masih banyak lagi keluhan2 saya yg lainnya..tapi menurut saya ini hal yg wajar, karena saya hanya manusia biasa, yg tidak sempurna ๐Ÿ™‚ setiap kali saya merasa down, saya selalu menyemangati diri saya sendiri, dengan kata2 “saya percaya Ya Allah semua indah pd waktunya” ๐Ÿ™‚ dan kata2 itu cukup membuat jiwa dan raga saya semangat kembali..

Dan setelah saya menjalani hari2 yg hampa dan tanpa rasa, saya mencoba untuk bangkit kembali, tidak mungkin saya terus berada di “titik terendah” dalam hidup saya, semalam saya mencoba untuk bermeditasi sejenak *hhhmmm meditasi* ๐Ÿ™‚ menenangkan jiwa dan raga saya, lagu2 yg biasanya saya dengarkan seperti ungu, peterpan, daniel B, rossa dll saya ganti dg lagunya opick, raihan dan lagu2 nasyid yg lainya, HP saya simpan di dlm laci lemari, pintu kamar saya kunciย  dan lampu saya matikan *sendiri dlm gelap* ๐Ÿ™‚ saya coba mengingat sisi lain dari kehidupan saya, dan sekali lagi saya biarkan air mata ini mengalir..dan betapa dosanya saya, tidak mau brsyukur kpd Allah, padahal Allah sudah memberi lebih dari yg saya minta, masih banyak di luar sana yg hidupnya lbh menderita dr saya, lbh sedih dari saya dan lebih kekurangan dari saya…

Astaghfirullah…ampunilah saya Ya Allah, yg kurang bersyukur Kpd-Mu… Ya Allah ternyata hidup saya ini sudah lebih dari cukup, hanya saya saja yg kurang bersyukur dan selalu merasa kurang, Ampunilah saya Ya Allah, semoga saya bisa menjadi orang yg lebih baik lagi, orang yg selalu bersyukur kepada-Mu, orang ygย  selalu di jalan-Mu,dan orang yg selalu bersabar dan ikhlas dalam menghadapi cobaan-Mu, Amiin… ๐Ÿ™‚

Alhamdulillah setelah semalam saya sejenak bermeditasi, hari ini saya sudah mulai bangkit kembali, pelan2 saya mulai beranjak dan meninggalkan “titik terendah” hidup saya, senyum ikhlas ini sudah mulai menghiasi wajah dan hati saya ๐Ÿ™‚ setelah beberapa hari ini tampak di paksakan..

setiap masalah pasti ada hikmah yg dapat kita ambil ๐Ÿ™‚ alhamdulillah saya bisa melewati cobaan ini, sabar, ikhlas dan bersyukur adalah kunci dari keberhasilan saya melewati cobaan dari-Mu Ya Allah…

*Terima kasih Ya Allah untuk pelajaran hari ini* ๐Ÿ™‚

Saya tidak brmaksud mengajak sobat2 semua utk menjadi melow, saya hanya ingin berbagi, karena dengan berbagi saya merasa tidak sendiri ๐Ÿ™‚
Iklan

29 Responses to “Sabar, Ikhlas dan Bersyukur”


  1. Mei 21, 2009 pukul 10:35 am am

    selalu bersyukur akan senantiasa menambahkan nikmat pd diri qt ๐Ÿ™‚
    amin mba ๐Ÿ™‚

    ssiipp…
    setuju mas ๐Ÿ™‚

  2. Mei 21, 2009 pukul 10:35 pm pm

    sungguh berbahagia orang yang telah mendapatkan ketiga sifat itu.
    semoga dengan beriktikaf kita selalu bisa mawas diri dan di dekatkan dengan ridoNYA.

    Amin.. ๐Ÿ™‚
    makasih mas Edi ๐Ÿ™‚

  3. Mei 21, 2009 pukul 10:35 pm pm

    Terimakasih sudah mau berbagi..
    Tulisannya makin manteb nih..
    Chiayo!..

    makasih Ata chan ๐Ÿ™‚

  4. Mei 21, 2009 pukul 10:35 pm pm

    Down itu wajar, yang tidak boleh terlalu…terlalu… soalnya susah bangkit nanti, saya salut dengan piepiet…dapat memgambil hikmah dari apa yang terjadi kembali dapat bersyukur… dan rasya syukur adalah obat yang paling begitu mujarab untuk kesehatan jiwa gitu… lo..

    makasih ๐Ÿ™‚
    Alhamdulillah dg bersabar, ikhlas dan brsyukur saya bisa bangkit dr “titik terendah” dlm hidup saya..
    makasih Pak sudah maen ke rumah saya ๐Ÿ™‚

  5. Mei 21, 2009 pukul 10:35 pm pm

    Jadikan sholat dan sabar sebagai penolongmu….

    makasih ya ๐Ÿ™‚
    akhirnya km maen jg ke rumah saya ๐Ÿ™‚

  6. Mei 21, 2009 pukul 10:35 pm pm

    alhamdulillah bisa bangkit dari kubur…eh keterpurukan.
    semangaaaat!!!

    hihihihihihi.. ๐Ÿ™‚
    makasih ya..

  7. Mei 22, 2009 pukul 10:35 am am

    Beruntunglah orang yang selalu bisa menjaga sifat-sifat itu..

    semoga saya termasuk didalamnya ๐Ÿ™‚
    Thx sudah berkunjung ke rumah saya..

  8. Mei 22, 2009 pukul 10:35 am am

    You’ll never be alone dear, karena Allah selalu ada buat kita disaat senang maupun sedih ๐Ÿ™‚

    makasih Mbk Indira ๐Ÿ™‚
    Yups..
    Allah selalu bersama kita.. ๐Ÿ™‚

  9. Mei 22, 2009 pukul 10:35 am am

    Sis, ketika kita berada dititik NOL maka kita harus melepas semua keinginan dunia, pacar, kuliah yang gak kelar kelar, ortu yang marah marah dan dititik ini ganti semua itu dengan mencari ALLAH …

    Hasilnya “the invisible hands” akan menyelesaikan semua masalah …. ALLAH tidak pernah ingkar janji.

    I LOVE YOU … ๐Ÿ™‚

    Makasih Mbk Ade ๐Ÿ™‚
    U’r my inspiration… ๐Ÿ™‚
    *speechless*
    ga nyangka Mbk Ade maen ke rumah saya.. ๐Ÿ™‚

  10. Mei 22, 2009 pukul 10:35 am am

    terima aja dengan sabar, orang sabar disayang sino.hehehhehe

    makasih shari.. ๐Ÿ™‚

  11. Mei 22, 2009 pukul 10:35 am am

    dia yang memiliki kekuatan terbesar adalah yang bisa bangkit setelah terjatuh. semangat ya!!!!

    oh ya, aku juga sering kerja mpe pulang jam 12 malem, sabtu ngga libur, yg ada lembur dan lembur…tapi kalau dipikir lagi, ini masih lebih baik daripada hidup tanpa memiliki tujuan dan target… ^^ jadi jgn putus asa, tetep berjuang sampai titik keringat penghabisan!!! ^^

    makasih ya ๐Ÿ™‚
    wow..
    ampe jam 12 malam..
    hhmm..
    berarti saya masih lbh beruntung ya..
    hihihihihihihihi…. ๐Ÿ™‚

  12. Mei 22, 2009 pukul 10:35 am am

    hmmm gw juga pernah mengalaminya dan saat saat jatuh justru jadi peluang untuk ngerapihin hidup dari nol lagi, kaya bikin to do list things… seru dan akhirnya bikin pencapaian dalam hidup jadi lebih terukur, hihihihi

    salam kenal!

    salam kenal juga ๐Ÿ™‚
    makasih dah berkunjung..

    hhmm..
    bisa di contoh tuh.. ๐Ÿ™‚

  13. Mei 22, 2009 pukul 10:35 pm pm

    Belajar bersyukur dari orang yang ‘kurang’ dari kita..mungkin salah satu cara yang ampuh..

    ssiipp..
    setuju ๐Ÿ™‚
    makasih yah dah berkunjung..

  14. Mei 23, 2009 pukul 10:35 pm pm

    bersyukur mba bisa berbagi pengalaman ini, mudah-mudah dengan bersyukur kita semakin dekat dengan -Nya
    salam….

    Amin.. ๐Ÿ™‚
    makasih mas dah berkunjung..

  15. Mei 24, 2009 pukul 10:35 am am

    Lho ? kalau berbagi jangan dengan saya dong !
    Tapi kalo berbagi duit saya mau tuh !

    hihihihihi.. ๐Ÿ™‚
    makasih yah dah berkunjung..

  16. Mei 24, 2009 pukul 10:35 pm pm

    Assalamu’alaikum… akhirnya bisa sampe disini juga….
    senang rasanya bisa membaca postingan ini…
    yah terkadang saya pun merasakan hal seperti itu… tapi satu yg berusaha saya yakini, semua hanyalah masalh waktu, seperti yg pipiet katakan semua akan indah pada waktunya, yakin ya piet Allah selalu ingin memberi yg terbaik untuk kita, untuk itu mari kita mempersiapkan dan memberi yg terbaik dalam hidup ini, untuk menyambut setiap pemberian NYA. bisa berbagi dengan sesama pasti indah.
    Nice post piet… terkadang kita memang butuh waktu untuk menyendiri dan merenung, meneteskan air mata pasti lega bngt pada saat itu… u’r not alone Allah Always by u’r side..
    semoga aku, kamu dan kita semua selalu diberi petunjuk dan hidayah olehnya, AMIN. ๐Ÿ™‚

    waalaikumsalam..
    akhirnya ya mbak bisa nyampe sini ๐Ÿ™‚

    AMIN..
    smg ya mbak, kita selalu diberi petunjuk dan hidayah oleh Allah ๐Ÿ™‚
    makasih mbk ika 4 u’r support…
    *big hug 4 mbk Ika* ๐Ÿ™‚

  17. Mei 25, 2009 pukul 10:35 am am

    jangan selalu melihat mereka yg nampak di sekeliling kita, tp lihatlah merekaยฒ yg berada pada posisi lebih dalam…krn diantaranya ada pelajaran yg bisa kita ambil…
    kuncinya IKHLAS…

    salam,

    siip..
    setuju..
    makasih mas Didin ๐Ÿ™‚

  18. Mei 25, 2009 pukul 10:35 am am

    Senang sekali rasanya membaca artikel di atas. Mba Pipiet paling tidak harus bersyukur tiga kali.
    1. Karena Allah Ta’ala masih sayang dengan bukti masih memberi perhatian berupa ujian. Coba kalau dah ga diperhatiin. Mau berbuat apapun tidak dipedulikan. Emang enak dicuekin ….
    2. Karena masih diberi kekuatan untuk keluar dari keterpurukan. Masih ingat kepada Yang Maha Kuasa. Masih kembali kepada-Nya.
    3. Karena masih dipercaya orang untuk bekerja. Banyak orang saat ini kehilangan mata pencahariannya kena PHK, sementara Mba Pipiet masih mendapat penghasilan.

    Yang tersisa bagi saya adalah apakah hikmah telah dipetik? Apakah pelajaran telah diambil? Rugi sekali setelah keluar dari masalah tapi tidak mampu mengambil manfaatnya. Baik itu teknis, misalnya mungkin nemu metode bekerja yang lebih efisien. Maupun non teknis, misalnya kesadaran bahwa Allah Maha Mengabulkan Doa dll.

    Sekarang seharusnya Mba Pipiet dah lebih kuat. Lebih tangguh menghadapi segala tantangan.

    Makasih Bang Dje ๐Ÿ™‚
    Alhamdulillah saya bisa lbh ikhlas, sabar dan bersyukur…
    Allah memang maha segala2Nya ๐Ÿ™‚

    makasih dah berkunjung ke rumah saya..

  19. Mei 25, 2009 pukul 10:35 pm pm

    maaf kesasar :mrgreen:

    wah kesasar ya..
    mari masuk dulu saya buatkan teh ๐Ÿ™‚

  20. Mei 26, 2009 pukul 10:35 pm pm

    sabar buuuu…
    kita semua sama di hadapan-Nya..
    salam kenal, mampir yach kalo ada waktu ๐Ÿ™‚

    makasih ya ๐Ÿ™‚
    salam kenal juga..

    siap berkunjung ke rumahnya wahyoe ๐Ÿ™‚

  21. Juni 1, 2009 pukul 10:35 am am

    -Orang beriman pasti bercirikan :sabar jika menghadapi ujian/cobaan dan bersyukur ketika menerima nikmat Allah Swt.Bagi orang yang beriman semua dianggap baik.
    -salam mbak dari arek Suroboyo

    sssiipp…
    setuju pak ๐Ÿ™‚

    wah orang surabaya jg ya…
    salam kenal juga ๐Ÿ™‚

  22. Juni 3, 2009 pukul 10:35 am am

    kondisi seperti itu manusiawi banget mbak, yang terpenting gmn kita menyikapinya.kalo pas di atas ga lupa daratan, kalo pas di bawah ya jgn terlalu lama meratapi nasib… hehehe… lam kenal ya

    makasih ya.. ๐Ÿ™‚
    salam kenal juga..

  23. 23 anugerah rahadian
    Maret 18, 2010 pukul 10:35 am am

    siiip…………….
    semoga kita selalu di beri nikmatnya & selalu bersyukur atas keadaan kita…….amin
    thx allah for eperiting…

  24. April 2, 2010 pukul 10:35 pm pm

    senang bs mampir disn.tulisanny bagus bnget.apalg skrg sy sdg gundah gulana,bimbang,bingung,ruwet jd satu.pdhl klo dilht lg kebelakang dr mslh sy semua itu “emas dr Allah ” tp sy krg yakin.pdhl sholat lima waktu tdk ketinggalan.hny sy kurang sbr,krg ikhlas & krg bersyukur.Insya Allah hbs input tulisan ini sy bisa bngkit dr keterpurukan sy slm 7 bln ini.doakn ya mba.thks slm knl.

  25. April 7, 2010 pukul 10:35 pm pm

    salam kenal…terinpsirasi dari sini….

  26. September 26, 2010 pukul 10:35 pm pm

    Cobaan dan ujian menguji keimanan sesaorang,olih itu hadapilah dengan kesabaran pasti yang datang lebih baik apa yang tidak di jangkakan..janji_janji Allah adalah benar..waullahualam

  27. November 6, 2011 pukul 10:35 am am

    Kunjungan rutin ke blog ini… hehehe ๐Ÿ™‚
    Saya Abed Saragih mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Adha
    Diketik

    ditunggu kunjungan dan komentar baliknya ๐Ÿ™‚
    salam persahabatan ๐Ÿ™‚

  28. Februari 23, 2013 pukul 10:35 am am

    Saya sedang berada di titik terendah pada saat ini. Saya memiliki pekerjaan. Saya memiliki rumah walaupun masih sewaan. Dan saya juga memiliki utang yang membuat saya menyesal itu bukan utang untuk kebutuhan hidup tp semua hanya karena belanja pakaian dan hal menyenangkan lainnya. Berat sekali hidup seperti ini. Yang membuat saya bertahan karena saya mengingat org2 yang mengasihi saya yaitu keluarga saya. Ketika saya memiliki pacar saya betul2 melupakan keluarga saya. Saya tidak pernah mau menerima kekurangan mereka sampai saya berakhir dengan pacar saya baru saya tahu bahwa keluarga akan selalu berada saat saya terjatuh.
    Saya rajin ikut dalam kegiatan ibadah walaupun saya tidak terlalu dekat dengan Tuhan saat ini. Saya hampir setiap malam menangis meratapi hidup saya yang hancur karena salah mempercayai seseorang.dan baru saya sadar bahwa selera saya terhadap orang pilihan saya memang sangat buruk. Saya pikir saya akan mengubah pola pandang saya walaupun masih sangat berat untuk bangkit karena saya benar-benar masih sangat terpuruk.

  29. 29 anwar futuhiyah jkp
    Juni 9, 2014 pukul 10:35 pm pm

    thanks,,, i like.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


who am I ?

aq seorang cewek yang di lahirkan di surabaya pada tgl 21 maret 1988,anak sulung dari 3 bersaudara, kedua ortuQ orang surabaya semua, jadi aq asli "wong suroboyo"

yM stAtUs

Tanggal brp nich..

Mei 2009
S S R K J S M
« Mar   Jun »
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031

jUmlah yg ngiNtip

  • 14,935 OraNg baEk

Arsip

RSS pipit

  • "AWARD" pertama saya :) Mei 11, 2009
    Apa kabar dunia...bagaimana dg hari ini...indah, menyenangkan atauuuuu.. membosankan..secara gitu kn hari ni hari senin...tapi kn kmrn udah libur 2 hari..tapi kl yg hari sabtu g libur *seperti saya :(* masih tetep semangat kan....saya ga libur masih tetep semangat ko.. *walopun semangatnya terpaksa.. * huhuhuhuhuhu... sudah 2 hari ini saya kena flu trs badan […]

RSS Ata chan

  • Tantangan stop makan nasi Januari 23, 2016
    jadi awalnya kan aku lagi suka-sukanya joging tuh, ceritanya pengen kurus gitu biar gak disangka lagi hamil 9 bulan.. maklum peyut udah buncit dengan lemak menggunung.. nah suatu saat aku kenal seseorang yg berhasil nurunin berat badan dari 72 kg bisa turun ke 60an..awesome.. dari seseorang yang gak perlu disebutkan nama dan initialnya ini. aku [โ€ฆ]

%d blogger menyukai ini: